.:: Kumpul Kawan ::.

Masa berlalu..

MHI
kebahagiaan kami

Tuesday, March 24, 2009

~Teringat lagi..kisah-kisah lama

hari ni takde kerja nak buat kat opis ni. eh,ada cuma masih perlu dicari jalan untuk diselesaikan, huhu. mengadap koding sampai mata naik berpinar. campur lagi dengan sejuk penghawa dingin berserta dengan hujan lebat di luar. buat diri jadi malas kesejukan. merayau-rayau blog hopping dan pusing-pusing di laman maya friendsterdotcom. tiba-tiba rasa rindu dengan hidup sebagai student. sungguh rindu.

di waktu inilah kita akan kenal, siapa kawan dan siapa lawan. malah, ada yang tersilap langkah dengan mencipta lawan di kalangan kawan-kawannya. memang sadis bunyinya. tapi itulah hakikat. kita malah akan jumpa, siapa yang jujur bersahabat atau sebenarnya siapa yang mengambil kesempatan. malah, kita akan mula mengerti, siapa kita pada diri mereka tatkala kita dilanda musibah dan juga semasa kita sedang bergembira.

tampak ayat bagai menyindir sinis. tapi saya bercakap dari pengalaman. 3 tahun di bumi UMT, terlalu banyak ragam yang ditemui. kalau pun bukan pengalaman sendiri, tapi pengalaman melihat orang sekeliling. kadang ada hati sahabat yang terluka, namun dibiar bagai tiada erti apa-apa.

namun alhamdulillah, hanya 0.01% yang menyakitkan. selebihnya memang cukup menyenangkan. sedangkan lidah lagi tergigit. inikan pula hati manusia. tambahan, masing-masing berasal bukan dari satu negeri. masing-masing punya cara hidup tersendiri. bertikam lidah, terasa hati bagai madu dalam diam. pahit dan perit tapi akhirnya, rasa itulah yang merapatkan ukhwah. pahit itulah yang akhirnya menjadi penawar. perit itulah yang mengundang gelak tawa di penghujungnya.

tapi tumpuan saya hanya 7 nama di atas, termasuk saya. kami pernah duduk serumah. 5 semester (semester akhir saya di asrama, mereka kekal di rumah sewa) kami berlaga punggung dalam satu ruang. perang mulut? tipu la kalau tak ada. sindir menyindir? anggap la semua itu rencah istimewa dalam suatu ikatan. air mata? iye, mata kami menjadi saksi. tapi rasanya mereka bersetuju jika saya katakan, "kami tetap bahagia". aura persahabatan itu tetap kami rasakan. ungkapan maaf selalunya mengakhiri semua rasa pedih itu. dan kami kembali tersenyum & tertawa sesama sendiri. indah bukan? kalau pun masih punya sisa-sisa "sakit di hati itu", saya pohon, kita lupakan ye.. :) 3 tahun mencipta memori, rasanya sudah cukup mematikan semua kepahitan.

sungguh. saya rindu! bila nak bertemu mata ni?

1 comment:

  1. Ummi Khadijah melbourne.April 20, 2009 at 2:46 PM

    sy x de ke dlm list tu? hihihi...

    ReplyDelete

terima kasih yer..sudi bagi komen.. :) i'm really appreciate it..